Happy Family

http://www.fotografer.net/galeri/view.php?id=1258622

http://www.fotografer.net/galeri/view.php?id=1258622

KASIH DI MATA TEDUH

Dimuat di Majalah MODE Indonesia
Nomor 02 Tahun XX Januari 1996 hal 86-88

“Serahkan semuanya pada waktu, Raga. Tidak perlu terburu-buru mengambil keputusan, kesimpulan atau apa pun namanya. Kita hanya dapat mengikuti kehendak waktu, bukan?"
"Tio, tidak sedikit yang telah kita ungkapkan, telah kita tuturkan sebagai wakil dari rasa yang kita punya. Sekarang, begitu saja, kau renggut kebanggaanku. Kau lempar ke jurang yang teramat dalam. Please, jangan berolok-olok, Tio!"

Habibie Pengkhianat Bangsa?


Tersebutlah Zainudin Maidin, Mantan Menteri Penerangan Malaysia, menulis amat pedas tentang lulusan RWTH Aachen, Jerman Barat, penerima gelar diplom ingineur pada 1960 dan gelar doktor ingineur pada 1965 dengan predikat summa cum laude ini. Mungkin sebagian orang malah menganggap kasar kata-kata Pak Cik tetangga kita itu. Katanya Habibie sosok egois, memualkan, serta pengkhianat bangsa. Kata Pak Cik Zainudin, Habibie telah membuat Indonesia kehilangan Timor-Timur dan telah memporakporandakan politik dengan munculnya multi partai.

DUA PASANG MATA DUKA

Dimuat di Majalah Remaja Aneka
Nomor 07 Tahun III 06 April 1992 hal 14-17

Angin yang berhembus menebarkan aroma laut ke setiap penjuru kampus. Beberapa daun mahoni melayang-layang terbawa angin dan kemudian jatuh di pelataran parkir. Beberapa pipit kecil bercengkrama di dahan yang bergerak-gerak. Melompat-lompat gembira. Duh, kalau saja hidup sebahagia mereka, adakah yang lebih indah daripada itu? Aku memperhatikan diam-diam.

BINGKAI NUANSA UNGU

Dimuat di Majalah Remaja ANEKA
Nomor 17 Tahun V 27 Agustus 1994 hal 26-29

Senja seperti terlalu cepat direnggut malam. Hujan yang bagai ditumpah-ruahkan dari langit baru saja reda. Dan, masih saja, aku seperti berada di tengah-tengah kesunyian dan keterasingan yang dilingkar oleh keceriaan arena camping.
"Titi... melamun?"
Suara berat Amboro menyentak kesunyianku. Duhai, mengapa tiba-tiba aku harus berdegup? Kikuk dan kelihatan amat tolol di depan camping-out leader ini? Ah, tidak boleh dibiarkan!

SENYAP: LARA DADA DARA

Dimuat di Majalah MODE Indonesia
Nomor 08 Tahun XVIII April 1994 hal 34-37

denting, ketuk, detak
jadi nada tak terurai tala
senyap, sayup, sunyi - sampai
mengalir dalam kesepian; tak berujung

Dengan gerakan yang teramat lemah, Liona menarik tubuhnya yang terduduk pasrah di bangku. Sekali diusapnya keningnya yang berkeringat. Doa-doa terus meluncur dari lubuk hatinya: Sembuhkan ia, Tuhan!
Liona memindahkan bobot tubuhnya yang terasa menjadi beban ke dinding. Bersandar. Dipandangnya perempuan empat puluhan yang terbaring di ranjang. Ibu, kau terlalu tua untuk usiamu sebenarnya...
"Liona..." Belum lagi selesai perempuan itu dengan desahannya, Liona telah menghambur lagi mendekati ranjang.
"Ini Liona, Bu."

AH, RE...

Dimuat di Majalah MODE Indonesia
Nomor 02 Tahun XIX 21 Januari 1995 hal 72-74


Re menahan nafas. Untuk pertama kalinya Re merasakan genggaman tangan seorang cowok. Tubuhnya bergetar dan panas-dingin. Rasanya, keringat yang menyemburat dari segenap pori, dipompakan oleh sebuah mesin berkekuatan besar. Lihat, serupa kepanasan, ia berpeluh.
"Kamu kedinginan, Re?" tanggap Bo, sang cowok, dengan suara yang bergetar. Re gelagapan. Dimakinya dirinya sendiri. Duh, mengapa aku menjadi begini gugup?! Sial, ketahuan Bo lagi!

NEW KID ON THE BOOK


Dimuat di Majalah Remaja Mingguan HAI 

Nomor 45 Tahun XVI 10 November 1992 hal 68-70





Bing bela-belain diri menekuri buku-buku sastra. Padahal selama ini doi sama sekali nggak tertarik pada cerita-cerita, yang katanya, musingin plus mbosenin itu. Bing bersikukuh bahwa cerita sastra hanya menghabiskan enerji belaka. Kelewat berat, komentarnya suatu kali.